Kenapa Linux Tidak Butuh Antivirus?

Taufik Nurhidayat
Taufik Nurhidayat
- calculating..

Linux adalah sebuah kernel yang digunakan dalam sebuah sistem operasi dalam Distro Linux. Jika kamu mencari sebuah antivirus di linux, mungkin kamu hanya menemukan beberapa saja.

Kenapa tak banyak program antivirus pada linux? Hal tersebut dikarenakan linux tidak memerlukan antivirus.

Hanya Sedikit Virus Linux

Alasan utama kenapa Linux tak memerlukan antivirus adalah sedikitnya malware untuk linux, bukan berarti tidak ada ya. Berbeda dengan virus Windows yang sangat umum. Berbagai iklan tak baik akan menyruruhmu untuk menginstall perangkat lunak yang berisi malware, situs berbagi file pun penuh dengan virus dan secara tak sadar akan terinstal pada Windows mu. Apalagi program bajakan yang sering digunakan orang Indonesia, pastinya akan disisipi virus setidaknya adware. Dengan demikian Anti Virus sangatlah penting bagi sistem operasi Windows.

Berbeda dengan Linux, kamu tidak mungkin terinfeksi dengan cara yang sama seperti Windows. Apa pun alasannya, malware Linux tidak ada di Internet seperti malware Windows. Menggunakan antivirus sama sekali tidak diperlukan untuk pengguna Linux desktop.

Mengapa Linux Lebih aman Dari Windows?

Berikut beberapa alasan mengapa Windows berjuang melawan malware sedangkan beberapa malware menargetkan Linux.

  • Package Managers and Software Repositories : Saat kamu ingin menginstal program baru di desktop Windows-mu, buka Google dan cari program tersebut. Saat Kamu ingin menginstal sebagian besar program di Linux, buka pengelola paket dan unduh dari repositori perangkat lunak distribusi Linux Mu. Repositori ini berisi perangkat lunak tepercaya yang telah diperiksa oleh distribusi Linux yang Kamu install - pengguna tidak biasa mengunduh dan menjalankan perangkat lunak sewenang-wenang.
  • Fitur Keamanan Lainnya : Microsoft telah melakukan banyak pekerjaan untuk memperbaiki masalah keamanan yang serius dengan Windows. Sampai UAC diperkenalkan dengan Windows Vista, pengguna Windows hampir selalu menggunakan akun Administrator sepanjang waktu. Pengguna Linux biasanya menggunakan akun pengguna terbatas dan menjadi pengguna root hanya jika diperlukan. Linux juga memiliki fitur keamanan lain, seperti AppArmor dan SELinux.
  • Pangsa Pasar dan Demografi : Linux secara historis memiliki pangsa pasar yang rendah. Itu juga telah menjadi domain geek yang cenderung lebih melek komputer. Dibandingkan dengan Windows, ini bukan target yang besar atau mudah.

Tetap Aman Menggunakan Linux

Meskipun Kamu tidak memerlukan antivirus, Kamu harus mengikuti beberapa praktik keamanan dasar, apa pun sistem operasi yang Kamu gunakan:

  • Selalu Perbarui Perangkat Lunak Kamu : Di zaman ketika browser dan plug-innya - terutama Java dan Flash - menjadi target teratas, penting untuk selalu mengikuti perkembangan patch keamanan terbaru. Masalah malware terbesar di Mac OS X disebabkan oleh plug-in Java. Dengan perangkat lunak lintas platform seperti Java, kerentanan yang sama dapat berfungsi di Windows, Mac, dan Linux. Di Linux, Kamu dapat memperbarui semua perangkat lunak mu dengan satu pembaruan terintegrasi.
  • Waspadai Phishing : Phishing - praktik membuat situs web yang berpura-pura menjadi situs web lain - sama berbahayanya di Linux atau Chrome OS seperti di Windows. Jika Kamu mengunjungi situs web yang berpura-pura menjadi situs web bank yang kamu gunakan dan Kamu memasukkan informasi perbankan mu, Kamu mendapat masalah. Untungnya, browser seperti Firefox dan Chrome di Linux memiliki filter anti-phishing yang sama seperti di Windows. Kamu tidak memerlukan paket keamanan Internet untuk melindungi dari phishing. (Namun, perlu diingat bahwa filter phishing tidak menangkap semua pishing.)
  • Jangan Jalankan Perintah yang Tidak Kamu Percayai : Prompt perintah Linux sangat kuat. Sebelum Kamu menyalin-menempelkan perintah yang Kamu baca di suatu tempat ke dalam terminal, kamu harus mempercayai sumbernya. Ini bisa menjadi salah satu dari 8 Perintah Mematikan yang Tidak Harus Kamu Jalankan di Linux .

Saat Kamu Membutuhkan Antivirus di Linux

Perangkat lunak antivirus tidak sepenuhnya tidak berguna di Linux. Jika Kamu menjalankan server file atau server email berbasis Linux, Kamu mungkin ingin menggunakan perangkat lunak antivirus. Jika tidak, komputer Windows yang terinfeksi dapat mengunggah file yang terinfeksi ke mesin Linux mu, memungkinkannya menginfeksi sistem Windows lainnya.

Perangkat lunak antivirus akan memindai malware Windows dan menghapusnya. Itu tidak melindungi sistem Linux Kamu - itu melindungi komputer Windows dari dirinya sendiri.

Reference: Why You Don’t Need an Antivirus On Linux (Usually)
Thumbnail: Technology vector created by macrovector - www.freepik.com

Comments